28 Aug

Pendamping UMKM: Akankah Tergeser Profesi ini di Jaman Revolusi industri 4.0?

37C98EA9-12E4-47A7-A4B7-189FDCE9F41C

Pendamping usaha atau pendamping UMKM rasanya sudah bukan sesuatu yang asing di telinga banyak orang. Tidak sedikit orang menekuni profesi ini dan bahkan menjadi sumber mata pencaharian sehari-hari. Beragam pihak yang membutuhkan jasa pekerjaan ini, terlepas status keprofesiannya yang masih arbitrer mengenai kompetensinya. Bergantung siapa yang akan menggunakan jasanya. Setiap pengguna jasa menentukan sendiri kriteria dan kualifikasi pendamping yang dibutuhkan. Belum baku.

Saya pribadi tidak tahu sejak kapan kata “pendamping” (orangnya) atau “pendampingan” (kegiatannya) itu mulai digunakan. Saya pernah browsing untuk menggali apa itu pendamping atau pendampingan secara definitif. Namun, mbah gugel nyatanya belum punya definisi yang spesifik yang bisa digunakan sebagai acuan. Setidaknya untuk pendamping usaha atau UMKM. Sekali lagi, arbitrer.

5174C515-C644-4633-A0B6-C792C8C9EE91

Ilustrasi pendampingan

Saya sudah lama ingin menuliskan hal ini. Bukan tanpa alasan. Diantaranya, setiap tahun selalu ada rekrutmen pendamping dari berbagai lembaga pemerintah. Lembaga non-pemerintah pun demikian. Beda istilah saja. Kalau non-pemerintah biasanya menyebutnya “fasilitator lokal”. Ini menandakan bahwa profesi ini dibutuhkan oleh banyak pihak. Cuma pertanyaannya, sudah seberapa efektif? Sudah seberapa kompetitif pendampingnya? Apa cuma dianggap aji mumpung saja dan mengandalkan program pemerintah?  Kalau Non Pemerintah (swasta atau NGO) yang akan merekrut pendampingnya, sudahkah masuk kualifikasi dan pengalamannya?  Read More